Beranda Klinik Hukum Firli Bahuri : Sponsor Pemilu Kerap Minta Uang Jasa Lewat APBN

Firli Bahuri : Sponsor Pemilu Kerap Minta Uang Jasa Lewat APBN

106
0
Ketua KPK, Firli Bahuri

Jakarta, MH – Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Firli Bahuri menyoroti permasalahan sponsor dalam Pemilihan Umum (Pemilu) maupun Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada).

Firli mengatakatan bahwa dana sponsor muncul karena biaya politik untuk mengikuti kontestasi di Pemilu atau Pilkada yang terlampau mahal.

“Setiap orang yang ingin mengikuti pemilu/pilkada justru butuh biaya mahal. Harus menyiapkan biaya lebih untuk pencalonannya, meski sering pula dibiayai oleh sponsor,” ucap Firli, Selasa (26/4/2022).

Menurut Firli, para pemilik dana rela memberikan uangnya sebagai sponsor kepada para calon yang bakal mengikuti Pemilu maupun Pilkada karena ada timbal balik ketika kandidatnya terpilih. Oleh karenanya, tak sedikit para kepala daerah yang ketika menjabat masih mempunyai utang kepada para pengusaha.

“Sehingga kepala daerah tersebut seperti ‘membayar utang’ pemilihan dengan menggunakan uang yang sumbernya dari APBD atau APBN,” lanjut Firli.

Firlu juga mengatakan tak hanya itu saja tetapi DPRD juga biasanya kerap meminta ‘uang jasa’ kepada kepala daerah saat dalam pembahasan anggaran. Kemudian, kepala daerah melalui sekretaris daerah meminta uang kepada kepala dinas, lalu kepala dinas meminta uang kepada pemborong. Menurutnya, hal ini seperti lingkaran, terus berlanjut tidak terputus.

“Ini fakta yang terjadi di lapangan. Untuk itu, KPK mendalami mengapa korupsi masih ada. Apakah pemberantasan korupsi oleh aparat penegak hukum efektif. Bagaimana pengawasannya, bagaimana punishment, apakah menimbulkan efek jera, dan bagaimana sistem serta regulasinya. Apakah masih ada celah korupsinya,” tegas Firli.

Firli melihat korupsi bisa terjadi di segala sektor kehidupan. Mulai dari korupsi pada pembangunan infrastuktur, layanan kesehatan, pendidikan, hingga saat pemilihan kepala daerah. Di mana, praktik korupsi yang paling banyak terjadi di Indonesia yakni suap dan gratifikasi.

Penyebabnya adalah banyak masyarakat yang tidak tahu. Di mana, ketika menerima gratifikasi atau suap justru masih dianggap sebagai suatu rejeki. Oleh karenanya, Firli menilai peran pencegahan harus lebih diefektifkan melalui sosialisasi nilai-nilai antikorupsi.

“Oleh karenanya KPK selalu berupaya bagaimana mengkampanyekan nilai-nilai antikorupsi. Mulai dari pendidikan antikorupsi sejak dini, hingga ajakan kepada seluruh lapisan masyarakat untuk meningkatkan kesadaran supaya tidak korupsi,” pungkas Firli.

(mh)

Terima kasih atas komentar Anda. Ikuti terus update portal ini.