Beranda Politik TPN Sebut Tidak Ada Perbedaan Pandangan Antara Ganjar dan Mahfud Soal Hukum

TPN Sebut Tidak Ada Perbedaan Pandangan Antara Ganjar dan Mahfud Soal Hukum

TPN Sebut Tidak Ada Perbedaan Pandangan Antara Ganjar dan Mahfud Soal Hukum -- Doc.antar foto/sumber

JAKARTA – Arsjad Rasjid selaku Ketua Tim Pemenangan Nasional (TPN) Ganjar-Mahfud menjawab soal adanya kesan perbedaan pandangan antara Ganjar Pranowo dan Mahfud MD soal hukum di era pemerintahan Presiden Joko Widodo (Jokowi). Sebab, Ganjar memberikan nilai 5 terhadap penegakan hukum saat ini.

Sedangkan Mahfud mengatakan, skor penegakan hukum dan hak asasi manusia pada era Jokowi merupakan yang tertinggi. Mahfud sendiri saat ini merupakan Menteri Koordinator Politik, Hukum, dan Keamanan (Menkopolhukam) di Kabinet Indonesia Maju.

“Saya ngelihatnya mungkin nggak ada perbedaan-perbedaan, kayak contoh saya ditanya ‘Eh Pak Mahfud sama Mas Ganjar berbeda dalam konteks penilaian hukum’ misalnya gitu ya. Nah ini mungkin tolong dibantu, dilihat waktu Mas Ganjar berbicara mengenai penilaian itu,” ujar Arsjad di Kantor TPN Ganjar-Mahfud, Jakarta, Rabu (22/11/2023).

Menurutnya, pandangan Ganjar soal penegakan hukum tak dibaca secara menyeluruh oleh banyak pihak. Padahal sebelum memberi nilai 5, mantan gubernur Jawa Tengah itu memuji kepuasan publik soal hukum yang sedang meningkat.

Akan tetapi, nilai tersebut menjadi 5 ketika adanya putusan Mahkamah Konstitusi (MK) terkait usia minimal capres-cawapres. Sedangkan Mahfud, memandangnya secara menyeluruh selama sekira sembilan tahun pemerintahan Jokowi.

“Prof Mahfud mengatakan overall, yang selama ini juga Mas Ganjar kalau tidak bicara dalam konteks itu, itu yang diutarakan oleh Mas Ganjar juga sebelumnya. Jadi itu yang penting dilihat di konteks pada waktu itu,” ujar Arsjad.

Di samping itu, narasi yang disuarakan oleh Ganjar dan Mahfud adalah aspirasi dari berbagai elemen masyarakat. Termasuk soal kepastian hukum dan ekonomi, yang juga akan menjadi narasi yang akan difokuskan pasangan tersebut selama kampanye pada 28 November 2023 hingga 10 Februari 2024.

“Jadi nanti Mas Ganjar dan Prof Mahfud juga bicara mengenai fokus pada dua hal, yaitu pertama mengenai ekonomi dan yang kedua adalah mengenai kepastian hukum. Itu yang menjadi dua topik utama dari kami, yang di mana itulah kekuatan dari Mas Ganjar dan Prof Mahfud,” ujar Arsjad.

Menurutnya, dua tema tersebut merupakan aspirasi dan kegelisahan dari berbagai elemen masyarakat yang disampaikan kepada Ganjar dan Mahfud. Di mana sektor ekonomi dan hukum juga menjadi landasan program prioritas yang dimasukkan direalisasikan pasangan nomor urut 3 itu.

“Nantinya akan kami buatkan program-program yg memang akan kami bawa, dibawa oleh Mas Ganjar dan Prof Mahfud. Untuk memastikan bahwa apa yang diinginkan oleh rakyat itu bisa kami dengar suaranya dan kami keluarkan,” ujar Arsjad.

Artikulli paraprakTPD Ganjar-Mahfud Maksimalkan Kemenangan di Jawa Timur
Artikulli tjetërDitetapkan Jadi Tersangka, Firli Bahuri Bakal Beri Perlawanan