Beranda Pidana Umum Tersangka Pemilik Perusahaan Farmasi Kasus Gagal Ginjal Akut Melarikan Diri

Tersangka Pemilik Perusahaan Farmasi Kasus Gagal Ginjal Akut Melarikan Diri

Brigjen Pipit Rismanto // Doc, Antar Foto/Sumber

Jakarta – Bareskrim Polri mengungkapkan pemilik perusahaan CV Samudera Chemical berinisial E melarikan diri usai ditetapkan tersangka kasus dugaan Gagal Ginjal Akut Progresif Atipikal (GGAPA). Namun, kepolisian masih melakukan pencarian terhadap E hingga saat ini.

Brigjen Pipit Rismanto selaku Dirtipidter Bareskrim Polri mengatakan pihaknya tengah mendalami penyediaan bahan baku obat Propilen Glikol (PG) yang memiliki kandungan Etilen Glikol (EG) dan Dietilen Glikol (DEG) melebihi ambang batas.

“Sumber temuan PG ini sedang didalami karena saat ini pelaku melarikan diri,” ujar Pipit saat dihubungi, Jumat (18/11/2022).

Pendalaman dari pemilik perusahaan suplier obat tersebut, kata Pipit, berguna untuk melakukan pengembangan kasus pidana gagal ginjal tersebut.

“Nanti kami pastikan dari pelaku dulu apakah mereka memproduksi atau mendapat suplai dari pihak lain,” tuturnya.

Sebagaimana diketahui, Bareskrim Polri menetapkan dua korporasi sebagai tersangka kasus gagal ginjal akut. Kedua korporasi tersebut yakni PT Afi Farma dan CV Samudera Chemical. Dalam hal ini, kedua korporasi itu diduga melakukan tindak pidana memproduksi obat atau mengedarkan sediaan farmasi yang tidak memenuhi standar dan atau persyaratan keamanan, khasiat/kemanfaatan dan mutu.

Adapun modus PT Afi yakni dengan sengaja tidak melakukan pengujian bahan tambahan PG yang ternyata mengandung EG dan DEG melebihi ambang batas. Sementara dari hasil penyidikan ditemukan kandungan EG dan DEG yang melebih ambang batas pada 42 drum berlabel PG di CV Samudera Chemical.

Atas perbuatannya, PT Afi Farma dijerat dengan Pasal 196 Jo Pasal 98 ayat (2) dan ayat (3) Jo Pasal 201 ayat (1) dan/atau ayat (2) Undang-Undang RI Nomor 36 Tahun 2009 tentang Kesehatan, dan Pasal 62 ayat (1) Jo Pasal 8 ayat (3) Undang-Undang RI Nomor 8 Tahun 1999 tentang Perlindungan Konsumen dengan ancaman hukuman 10 tahun penjara dan denda paling banyak Rp2 miliar.

Artikulli paraprakEks Walkot Lampung Jalani Pemeriksaan Dugaan Penitipan Maba Unila
Artikulli tjetërLangkah Hukum Terhadap Putusan Pengadilan Hubungan Industrial yang Telah Inkracht.