Beranda Pidana Umum Grebek Klinik Aborsi Ilegal, Janin-janin Disimpan di Lemari

Grebek Klinik Aborsi Ilegal, Janin-janin Disimpan di Lemari

klinik aborsi ilegal yang di grebek polisi dan ditemukan janin-janin di lemari -- Doc.antar foto/sumber

JAKARTA – Lima wanita ditangkap pihak Kepolisian Sektor Kelapa Gading. Kelimanya diduga melakukan praktik aborsi klinik ilegal di salah satu apartemen Kelapa Gading, Jakarta Utara.

“Lima wanita itu berinisial D (49), OIS (42), AF (43), AAF (18) dan S (33),” ujar Komisaris Polisi Maulana Mukarom selaku Kepala Kepolisian Sektor Kelapa Gading, kepada wartawan di Jakarta Utara, Rabu (20/12/2023).

Ia menjelaskan mereka ditangkap saat petugas melakukan penggerebekan pada Rabu (20/12/2023) petang ini. Dia menjelaskan, identitas serta peran masing-masing tersangka yang berhasil diungkap berdasarkan hasil penyelidikan.

D berperan sebagai dokter yang tidak memiliki latar belakang medis. Ia merupakan lulusan Sekolah Lanjut Tingkat Atas (SLTA).

OIS merupakan orang yang membantu D dalam praktik aborsi ilegal. Dia juga tidak memiliki latar belakang medis dan hanya lulusan Sekolah Menengah Pertama (SMP).

“Kami mendapatkan dua tersangka di unit dari tempat praktik aborsi tersebut,” ujar Maulana.

AF adalah orang tua dari AAF, anak yang sudah menggugurkan kandungannya menggunakan jasa D dan OIS. Terakhir S, pasien lain yang kedapatan sedang menggugurkan kandungan saat polisi menggeledah unit apartemen itu.

Berdasarkan hasil penyelidikan sementara, praktik aborsi tersebut diakui sudah 20 kali dilakukan selama dua bulan terakhir. Tarif yang ditetapkan untuk masing-masing pasien berbeda-beda, berkisar Rp 10 juta sampai Rp 12 juta.

Dalam penggeledahan ini, Unit Reserse Kriminal Polsek Kelapa Gading menemukan janin-janin di dalam lemari kamar unit apartemen ini dan sejumlah alat medis yang diduga digunakan untuk melakukan aborsi.

“Sesuai keterangan dari tersangka, yang bersangkutan biasanya membuang janin tersebut di kloset. Lalu setelah kami berkoordinasi dengan pihak manajemen, ditemukan lagi satu janin di pembuangan gedung (tower) apartemen,” ujar Maulana.

Ia juga mengatakan, terdapat dua lokasi dan ada dua janin yang ditemukan, lalu satu janin lain yang sudah tidak terselamatkan ditemukan di Rumah Sakit Polri Kramat Jati.

“Yang terakhir ini, dari perempuan yang melakukan aborsi dan dibawa ke Rumah Sakit Kramat Jati,” tambahnya.

Artikulli paraprakTPN Ganjar-Mahfud Evaluasi Strategi Pemenangan
Artikulli tjetërProtes Candaan Zulhas tentang Shalat, GPI Laporkan Zulhas ke Polisi Dugaan Penistaan Agama